Facebook
Twitter
Instagram
Logo Header  Footer
021-4567890mail@mailcontoh.com
Logo Header  Footer

Rizal Ramli: Yang Dimaksud Bakar Uang Bukan Mensubsidi Rakyat Tapi Menambah Utang

Ekonomi
Rizal Ramli: Yang Dimaksud Bakar Uang Bukan Mensubsidi Rakyat Tapi Menambah Utang 1
foto: Rizal Ramli (rmol)


itoday - Ekonom senior Rizal Ramli merasa terusik dengan narasi pemerintah bahwa mensubdisi BBM untuk rakyat sama saja membakar uang negara.

Menurut Rizal, yang paling pas disebut membakar uang negara ialah menambah utang luar negeri. Sebab, kata pria yang akrab disapa RR ini, akibat utang, negara harus mengeluarkan dana lebih untuk membayar bunga yang cukup besar.

"Nah yang bakar uang yang paling besar di Indonesia itu apa? Yaitu bayar utang pokok, bunga, dan cicilan utang. Cicilan pokoknya itu Rp 400 triliun, tapi bunganya Rp 185 triliun,” kata Rizal Ramli dalam acara diskusi di Auditorium KKI FEB Universitas Indonesia, Depok, Rabu (14/9).

Menurut mantan Menko Perekonomian itu, pemerintah diperkirakan harus membayar cicilan pokok dan bunga bisa mencapai Rp 805 triliun. Hal inilah, menurut Rizal dianggap mubazir lantaran uang tersebut seharusnya bisa memberikan subsidi bagi rakyat kecil.

“Jadi cicilan pokok sama bunga itu, Rp 805 triliun. Itulah bakar uang lebih banyak,” kata Rizal.

sumber: rmol.id
Ekonomi Rizal Ramli: Yang Dimaksud Bakar Uang Bukan Mensubsidi Rakyat Tapi Menambah Utang