Facebook
Twitter
Instagram
Logo Header  Footer
021-4567890mail@mailcontoh.com
Logo Header  Footer

Vaksin Booster Kedua Tunggu Cakupan Booster Pertama Capai 50 Persen

Kesehatan
Vaksin Booster Kedua Tunggu Cakupan Booster Pertama Capai 50 Persen 1
foto: ilustrasi (suara)


itoday - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyampaikan, pemerintah saat ini masih fokus mencapai target vaksinasi Covid-19 booster pertama. Pemberian vaksin Covid-19 dosis keempat atau booster kedua untuk masyarakat menunggu cakupan vaksinasi booster pertama mencapai hingga 50 persen dari target sasaran.

"Untuk masyarakat tunggu dulu, prioritas kita saat ini vaksin booster pertama, saat ini baru 26,8 persen, target kita kan 50 persen. Pak Menteri minta sampai 70 persen. Kepada masyarakat yuk kita sama-sama meningkatkan cakupan," ujar Juru bicara Kemenkes Mohammad Syahril dalam bincang-bincang yang diikuti secara daring di Jakarta, Senin (1/8/2022).

Sebagai catatan, pemerintah menargetkan pemberian vaksin Covid-19 kepada 208.265.720 juta orang yang menjadi sasaran vaksinasi Covid-19. Saat ini, Syahril menekankan bahwa pemberian booster kedua baru diperuntukkan bagi tenaga kesehatan mengingat durasi proteksi booster pertama cenderung mulai menurun.

"Tenaga kesehatan sudah 12 bulan dilakukan booster pertama sehingga efektivitas antibodinya sudah menurun," tuturnya.

Syahril menjelaskan, vaksin booster kedua itu akan diberikan kepada 1,9 juta tenaga kesehatan. Sementara orang dengan risiko tinggi seperti usia lanjut dan komorbid akan menyusul.

Dalam kesempatan terpisah pada Ahad (31/7/2022), pakar kesehatan Dr dr Erlina Burhan SpP(K) mengatakan, pemberian dosis penguat kedua bagi kalangan tenaga kesehatan diharapkan memberi perlindungan optimal dari risiko Covid-19. Anggota bidang pengkajian penyakit menular PB IDI itu mengatakan, kebijakan pemerintah memberikan vaksinasi dosis penguat kedua bagi tenaga kesehatan sangat baik dan perlu diapresiasi.

"Saya sangat setuju dengan kebijakan ini karena suntikan booster yang pertama untuk nakes (tenaga kesehatan) sudah lebih dari delapan bulan yang lalu, yang mana kemungkinan antibodi sudah menurun," katanya.

Dengan demikian, pemberian dosis penguat kedua, menurut dr Erlina, diharapkan dapat kembali meningkatkan level antibodi. "Hal ini sangat penting mengingat tenaga kesehatan juga merupakan kelompok risiko tinggi untuk tertular, karena lebih sering terekspos dibanding masyarakat umum," katanya.

Selain itu, dr Erlina juga kembali mengatakan, pemerintah juga perlu terus meningkatkan cakupan vaksinasi dosis penguat di bagi masyarakat umum di seluruh daerah. Dia juga mengingatkan bahwa pemerintah daerah juga perlu melakukan evaluasi secara berkala mengenai target vaksinasi di wilayahnya masing-masing.

"Sosialisasi dan edukasi mengenai pentingnya vaksinasi booster harus terus dioptimalkan guna meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat," katanya.

Vaksinasi anak kecil

Terkait pemberian vaksinasi Covid-19 kepada anak di bawah usia enam tahun, Syahril menyampaikan, saat ini masih menunggu kajian dan rekomendasi Komite Penasehat Ahli Imunisasi Nasional (Indonesian Technical Advisory Group on Immunization/ITAGI). Ia menjelaskan kajian selalu dilakukan sebelum pemberian rekomendasi vaksinasi.

"Nah kajian di Indonesia itu dilakukan oleh ITAGI, tentu saja nanti membutuhkan waktu dan akan ada perkembangan selanjutnya," tuturnya.

Di sisi lain, lanjut dia, pemberian vaksin pada anak di bawah usia enam tahun itu juga harus mendapatkan rekomendasi dari BPOM untuk jenis vaksinnya. Dalam kesempatan sama, Juru bicara pemerintah untuk Covid-19 Reisa Broto Asmoro mengingatkan kepada masyarakat bahwa saat ini pandemi belum usai, maka yang paling penting adalah jangan sampai terinfeksi.

"Tentunya kita harus berusaha sebisa mungkin untuk melindungi diri kita, selain dengan protokol kesehatan tentunya dengan melengkapi vaksinasi," ujarnya.

sumber: republika.co.id
Kesehatan Vaksin Booster Kedua Tunggu Cakupan Booster Pertama Capai 50 Persen

Terpopuler