Facebook
Twitter
Instagram
Logo Header  Footer
021-4567890mail@mailcontoh.com
Logo Header  Footer

Pimpinan Komisi X Minta Ada Audit Kesiapan Mandalika Gelar WSBK 2021

Sport
Pimpinan Komisi X Minta Ada Audit Kesiapan Mandalika Gelar WSBK 2021 1
foto: Abdul Fikri Faqih (kompas)


itoday - Wakil Ketua Komisi X DPR Abdul Fikri Faqih menilai, tindakan pembongkaran secara ilegal boks kargo berisi motor pabrikan Ducati di Sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) membuat Indonesia terlihat tidak patuh pada aturan.

Menurut dia, kejadian seperti ini mengingatkan pada kasus sanksi dari lembaga internasional anti doping (WADA) kepada Indonesia yang menyebabkan tak berkibarnya Bendera Merah Putih pada ajang Thomas Cup beberapa waktu lalu.

"Ini mirip kasus sanksi dari WADA ke Indonesia. Karena lagi-lagi kita tidak patuh pada ketentuan yang disepakati," kata Abdul saat dihubungi Kompas.com, Jumat (12/11/2021).

Politisi PKS itu berpendapat, akar masalah dari kasus di Mandalika dan Thomas Cup pun sama, yaitu belum adanya kesiapan sumber daya manusia (SDM) dan non-SDM.

Baik SDM maupun non SDM Indonesia, disebutnya belum siap menghadapi ajang sport kelas dunia.

"Padahal, setiap sport punya semacam kitab suci masing-masing atau statuta yang dijunjung tinggi partisipannya. Masalahnya, Indonesia sebagai penyelenggara event World Superbike (WSBK) 2021 di Mandalika harus punya pemahaman yang sama soal statuta di WSBK," jelasnya.

Abdul mengaku sangat menyayangkan peristiwa pembongkaran kargo motor Ducati di Mandalika itu.
Meski mengaku sudah mendengar kabar bahwa oknum yang membuka kargo telah dipecat, Abdul meminta adanya audit dan review dari pihak penyelenggara terkait kesiapan Mandalika. "Perlu ada review dan audit menyeluruh terhadap kesiapan Mandalika sebagai venue internasional yang disiapkan untuk etalasenya sport tourism Indonesia," tegasnya.

Media motorsport Speedweek pada Kamis (11/11/2021), menampilkan video dan foto dari seseorang yang diduga panitia lokal MGPA sedang membuka boks kargo tim Ducati yang berlaga di WSBK 2021.

Speedweek mengabarkan, seorang panitia lokal di Sirkuit Mandalika membuka secara ilegal boks tersebut. Orang itu juga terlihat "mengutak-atik" motor nomor 21 milik Michael Rinaldi.

Menurut regulasi, boks kargo dan logistik tim hanya boleh dibuka Bea Cukai atau tim sendiri agar mencegah manipulasi dan spionase dari tim lain.

Direktur Utama Mandalika Grand Prix Association (MGPA) Ricky Baheramsjah menyayangkan adanya pihak tak berkepentingan mendekati motor dan mengambil video tanpa izin.

Apalagi, gambar itu diunggah di media sosial sehingga menimbulkan keresahan di antara pelaku industri balap motor.

sumber: kompas.com
Sport Pimpinan Komisi X Minta Ada Audit Kesiapan Mandalika Gelar WSBK 2021